SUKAI HALAMAN INI JIKA ANDA BELUM MENYUKAI :
Tolak Program DLP, Puluhan Dokter Demo di Kantor Dinkes Ponorogo
Tolak Program DLP, Puluhan Dokter Demo di Kantor Dinkes Ponorogo

Tolak Program DLP, Puluhan Dokter Demo di Kantor Dinkes Ponorogo. Puluhan dokter melakukan aksi damai di Kantor Dinas Kesehatan (Dinkes) Ponorogo, Senin (24/10/2016). Mereka memprotes program studi Dokter Layanan Primer (DLP)

Puluhan dokter yang terdiri atas dokter umum dan dokter spesialis itu menduduki kantor Dinkes di Gedung Terpadu, Jl. Basuki Rahmad, Ponorogo.

Anggota Ikatan Dokter Indonesia (IDI) Ponorogo, Eko Zainudin, mengatakan program studi DLP bukan solusi atas permasalahan kesehatan di Indonesia. Dia menganggap DLP hanya membuang uang negara.

Eko menambahkan program DLP itu juga dianggap tidak menghargai kompetensi dokter yang selama ini ada di masyarakat. Menurut dia, program tersebut tidak pro rakyat.

Hal ini karena lulusan DLP tetap saja mengabdi menjadi dokter umum biasa. Padahal, kebutuhan dokter di daerah masih terbatas.

Menurut dia, anggaran untuk DLP sebaiknya dialokasikan untuk pengadaan fasilitas layanan kesehatan di daerah. “Kami menganggap program DLP itu hanya menghamburkan uang negara. Selain itu juga rawan konflik antardokter DLP dan dokter non-DLP,” jelas dia kepada wartawan, Senin.

Dia berharap Pemkab Ponorogo bisa menyampaikan aspirasi dokter itu ke Kementerian Kesehatan. “Tolong aspirasi dari IDI Ponorogo ini disampaikan ke pemerintah pusat,” kata dia.