SUKAI HALAMAN INI JIKA ANDA BELUM MENYUKAI :
Bertambah Lagi Guru Yang Dipenjarakan Orang Tua Murid
Bertambah Lagi Guru Yang Dipenjarakan Orang Tua Murid

Bantarangin.Net – Bertambah Lagi Guru Yang Dipenjarakan Orang Tua Murid. Setelah ibu guru Nurmayanti mendekam di jeruji besi Mapolres Bantaeng hanya karena mencubit anak didiknya, kini bertambah lagi kesuksesan pemenjaraan para guru oleh orangtua murid.

Guru sukarela SMA Negeri 2 Sinjai Selatan, Kabupaten Sinjai, Sulawesi Selatan, kini menghuni sel tahanan karena dilaporkan orangtua muridnya.

“Satu lagi ancaman atas upaya guru mendidik siswa dan bukan hanya sekedar mengajar siswa,” kata Rahim.

Dia bercerita, kejadiannya bermula saat menjelang ujian semester, sekolah mengumumkan agar seluruh siswa SMAN 2 Sinjai Selatan merapikan rambutnya.

“Pada saat hari pertama ujian semester 30 Mei 2016, semua siswa yang belum memotong rambut dipotong rambutnya kecuali Saharuddin yang menolak pemotongan rambut dengan alasan akan memotong sendiri rambutnya,” katanya.

Hari Selasa, Rabu, Kamis hingga Jumat berlalu, ujar dia, Saharuddin tidak juga memotong rambutnya hingga akhirnya guru-guru mengambil tindakan tegas.

“Pak guru Mubazir mendapat tugas memotong rambut Saharuddin. Saat dipotong rambutnya, Saharuddin menolak dan menangkis dengan tangan yang berakibat tergoresnya tangan Saharuddin,” katanya.

Saharuddin kemudian diberikan pengobatan di UKS meskipun lukanya tidak seberapa dan pulang dari sekolah dengan rasa bersalah.

Tapi kemudian keesokan harinya, Saharuddin bersama ibunya melaporkan Mubazir ke Polsek Sinjai Selatan.

Pada Senin (6/6), Kepala SMAN 2 Sinjai Selatan, Andi Ahmad, mengunjungi ibu korban dan ibu korban menerima penjelasan secara baik; tetapi ayah korban ngotot untuk tetap mempolisikan Mubazir.

“Kini Pak Mubazir telah mendekam di hari kedua dalam sel polisi. bupati, camat, kepala dinas, legislator, mengapa kalian semua diam dan membiarkan pendidik dan pencetak masa depan bangsa harus merasakan dinginnya bilik dibalik jeruji besi ?,” ujar Rahim.

Dia berkata lagi, “Sampai kapan kita membiarkan guru-guru kita mendidik dalam ketakutan. “Bapak dan ibu para orangtua, apakah bapak dan ibu sanggup mendidik dan mengajar anak-anak kalian tanpa guru.”

“Bahkan untuk sesuatu yang tidak disengaja, ujar dia, bapak dan ibu para orang tua siswa ngotot memenjarakan guru-guru Indonesia,” katanya.

Silakan bagikan ini agar seluruh Indonesia tahu sedang ada pemenjaraan guru-guru di negeri ini hanya karena perkara sepele. Agar yang menangkap juga berpikir terlebih dahulu sebelum melakukan hal bodoh dengan cara menjebloskan ‘pahlawan tanpa tanda jasa’ ke dalam dinginnya lantai berjeruji besi.

 

Guru Dipenjarakan Orang Tua Murid

Sumber : Setenpo

www.setenpo.com/2016/06/bertambah-lagi-guru-yang-dipenjarakan.html