SUKAI HALAMAN INI JIKA ANDA BELUM MENYUKAI :
Koperasi Syirkah Ponorogo Raup Omzet Berlimpah per Bulan Dari Ternak Cacing
Kisah inspiratif ini terkait koperasi Syirkah Masyarakat Sejahtera Ponorogo yang menghasilkan 1,5 ton cacing rubellus setiap bulan.
Komisaris Utama Koperasi Syirkah Masyarakat Sejahtera Ponorogo, Zaenal Arif Fachruddin, melihat cacing rubellus yang dibudidayakan di koperasi itu, Kamis (19/5/2016). (Abdul Jalil/JIBI/Madiunpos.com)

Bantarangin.Net Koperasi Syirkah Ponorogo Raup Omzet Berlimpah per Bulan Dari Ternak CacingPONOROGO — Koperasi Syirkah Masyarakat Sejahtera Ponorogo yang bergerak di bidang pembudidayaan cacing setiap bulan menghasilkan 1,5 ton cacing.

Produksi cacing rubellus dari koperasi itu telah tersebar ke sejumlah daerah dan tiga negara.

Komisaris Utama Koperasi Syirkah Masyarakat Sejahtera Ponorogo, Zaenal Arif Fachruddin, mengatakan setiap bulan sedikitnya ada 1,5 ton cacing yang diserap Koperasi Syirkah Masyarakat Sejahtera dari kelompok binaan.

Kelompok binaan pembudidayaan cacing tersebar di sejumlah kabupaten di Jawa Timur, seperti Ponorogo, Trenggalek, Madiun, Magetan, Ngawi, dan Tulungagung.

Zaenal menyampaikan cacing tersebut nantinya akan dijadikan bahan utama pembuatan kopi bubuk dan kapsul cacing.

“Jadi cacing hasil budidaya tersebut nantinya akan digunakan untuk membuat kopi dan kapsul produksi dari Koperasi Syirkah Masyarakat Sejahtera Ponorogo,” kata dia saat berbincang dengan Madiunpos.com di rumahnya, Kamis (19/5/2016).

Dia menyampaikan anggota koperasi tersebut saat ini mencapai 400 orang yang tersebar di sejumlah daerah. Setiap anggota koperasi memiliki tempat budidaya cacing masing-masing.

Setiap dua pekan sekali biasanya para pembudidaya cacing menyetorkan cacing ke koperasi. Satu anggota rata-rata menyetorkan cacing yang layak panen sebanyak 4 hingga 5 kg. Untuk 1 kg cacing dihargai senilai Rp40.000.

Dia menyampaikan untuk cacing yang diterima di koperasi merupakan hasil budidaya cacing yang sesuai dengan standar koperasi. Hal ini untuk mempertahankan kualitas bahan baku dalam pembuatan kopi maupun kapsul.

“Ya minimal budidaya cacing ini bisa memberikan penghasilan tambahan bagi warga,” kata dia.

Lebih lanjut, Zaenal menuturkan kegiatan budidaya cacing ini baru dimulai Oktober 2015. Sedangkan untuk produksi kopi dan kapsul cacing baru dimulai Januari 2016.

Meski baru beberapa bulan, produksi tersebut langsung mendapatkan tanggapan positif dari masyarakat. Bahkan omzet yang diperoleh mencapai Rp260 juta per bulan.

Cacing tersebut di Syirkah, kata Zaenal, akan diubah menjadi kopi dengan brand Lumbricus Coffe, kapsul Lumbricus-Pro, dan kapsul Lumbricus.

“Saat ini, produk dari Syirkah telah tersebar di seantero nusantara dan di tiga negara yaitu Hong Kong, Brunei Darussalam, dan Abu Dhabi,” ujar dia.

 

Koperasi Syirkah Ponorogo Raup Omzet Berlimpah per Bulan Dari Ternak Cacing

Sumber : Madiun Pos

www.madiunpos.com/2016/05/21/kisah-inspiratif-berkat-cacing-koperasi-syirkah-ponorogo-raup-omzet-berlimpah-per-bulan-721283